Demografi Perjudian di Selandia Baru

perjudian

Di Selandia Baru, perjudian dianggap sebagai industri yang signifikan secara ekonomi. Warga menghabiskan lebih dari $ 1 miliar untuk kegiatan perjudian setiap tahun, menandai popularitasnya di negara ini. Demografi yang dicapai oleh operator perjudian di Selandia Baru bersifat luas, karena baik pria maupun wanita dan individu dari berbagai kelompok umur ikut serta dalam kegiatan perjudian.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Statistik Selandia Baru, lebih dari 90% penduduk di atas usia 18 tahun berpartisipasi dalam kegiatan perjudian setidaknya sekali dalam hidup mereka. Lebih dari 80% mengaku berjudi setidaknya setahun sekali. 85% warga Selandia Baru memainkan lotere lokal secara teratur sementara 77% memilih untuk mengambil bagian dalam bentuk undian lainnya. Selain itu, permainan lotere instan dan mesin permainan elektronik dimainkan oleh lebih dari setengah penduduk Selandia Baru judi bola terpercaya.

Perjudian online di Amerika Sericat terancam oleh moneyesan Undang-Undang Penegakan Perjudian Internet atau UIGEA. Itu diberlakukan pada 2007 dan sejak itu disetujui dramatis penjudi online. Banyak situs judi telah menghentikan dan banyak penjudi online mengendikan permintaan mereka untuk tawaran karena takut ditangkap.

Ketakutan seperti itu terus berlanjut karena ada upaya untuk meyakinkan orang. Beberapa situs judi online menawarkan sistem judi dalam roulette di mana hadiahnya berlipat ganda dengan kekalahan yang berhasil. Sistem martingale ini untuk menarik lebih banyak pemain. Banyak orang yang tidak menyadari larangan ini dan berhasil tidak menggunakan specififikasinya. Ini mengarah pada pemikiran yang keliru, lalu karena itu, kampanye informasi mengai UIGEA menjadi perlu.

Sanksi Perjudian

Tersirat dalam UIGEA adalah mencegah uang operasian situs judi online, sehingga mencegah pemain untuk memberi. Ini adalah hukum AS kemudian diberlakukan dalam dua cara. Pertama, ia meluncurkan operasi hukum situs perjudian melalui kualifikasi dan lisensi lisensi yang dikelola oleh Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan, yang akan menjamin legalitas operasi. Kedua, gim lain harus direktlasifikasi dan didefinisikan ulang untuk digambar; Karena, permainan seperti catur, roulette, maka poker harus dikembalikan dari ruang ganti UIGEA.

UIGEA memang memiliki keamanan hasil yang baik dalam perjudian untuk pemain AS. Karena menelusuri berbagai situs perjudian online, hampir dapat membantu mereka untuk melepaskan diri, seandainya mereka melakukan kejahatan. Masalah utama adalah bahwa UIGEA menggerakkan industri secara drastis. Masalah yang lebih penting adalah penegakannya yang tidak efektif. Ketidakberesan dalam penegakan hukum membuat UIGEA menjadi penyebab kemunduran di dunia perjudian online, tidak kurang.

Preferensi perjudian tampaknya bervariasi di antara kelompok umur. Penduduk berusia 25-34 tahun kemungkinan besar akan mengambil bagian dalam kegiatan perjudian, sedangkan warga Selandia Baru yang lebih muda, yang berusia 18-24 tahun, lebih kecil kemungkinannya untuk berjudi. Dari populasi yang lebih muda, mereka yang berjudi sebagian besar berpartisipasi dalam permainan Kiwi Instan dan taruhan moneter informal dengan teman-teman. Warga berusia 25-34 tahun kemungkinan besar bermain mesin poker dan permainan kasino. Warga setengah baya dan lanjut usia adalah yang paling mungkin untuk bermain lotre.

Selain itu, perilaku judi berbeda di antara gender. Perjudian sebelumnya merupakan kegiatan yang didominasi oleh laki-laki, tetapi beberapa tahun terakhir ini semakin banyak perempuan yang terlibat. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 1991, 699 100 pria berjudi, dibandingkan dengan sekitar 349.500 wanita. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, keadaan telah mereda dengan sekitar setengah juta pria dan wanita mengambil bagian dalam permainan judi di darat dan aktivitas kasino online.

Lebih banyak wanita daripada pria yang memainkan permainan lotere, bingo, dan Kiwi Instan. 80% wanita dibandingkan dengan 70% pria bermain lotere, 23% wanita dibandingkan dengan 15% pria bermain bingo dan 53% wanita dibandingkan dengan 43% pria bermain game Kiwi Instan. Namun, pria melebihi jumlah wanita dalam hal taruhan olahraga karena 12% pria dibandingkan dengan 5% wanita yang bertaruh pada olahraga. Bagian yang sama dari pria dan wanita berpartisipasi dalam mesin poker (masing-masing 18%) dan permainan kasino (masing-masing 15%).

Tingkat masalah judi juga bervariasi di antara demografi. 34% wanita diduga sebagai penjudi bermasalah, dibandingkan dengan 46% pria. Selain itu, penduduk di atas usia 40 dianggap paling mungkin mengembangkan kebiasaan judi yang tidak sehat, karena 43% pemain berusia 40-49 tahun berpotensi menjadi penjudi bermasalah.

– Mitchell Hughes, Spesialis Game Selandia Baru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *